Info Beasiswa S1 S2 S3

Beasiswa Scholarships Dalam Negeri Luar Negri

BERBURU BEASISWA KE LUAR NEGERI

Oleh: Jonatan Lassa* & Djwantoro Hardjito**

Dari 299 pemenang beasiswa jenjang Master (S2) program Australian Partnership Scholarship (APS) 2005 hanya 1 orang NTT yang berhasil (lihat pengumumannya di http://www.apsprogram.or.id/ListSuccessfulCandidatesAPS2005.pdf). Dari 70 pemenang beasiswa Chevening tahun 2003 dan 2004 masing-masing hanya menempatkan 1 orang asal NTT. Kecuali beasiswa Ford Foundation dan ADS, pelamar asal NTT hampir selalu yang paling sedikit berhasil untuk mendapatkan beasiswa S2 ke luar negeri.
Kenyataan ini, selalu menjadi kerisauan kami. Apakah ini salah satu indikator rendahnya kualitas pendidikan tinggi di NTT? Ataukah memang kurangnya informasi dan skill berbahasa? Untuk ke dua alasan di atas toh juga terjadi pada daerah-daerah seperti Aceh dan Papua serta Kalimantan dan Sulawesi. Tulisan ini memberikan informasi dan juga ajakan untuk turut berkompetisi mendapatkan beasiswa ke luar negeri.

Sumber-sumber Beasiswa
Beberapa beasiswa International Master (kuliah yang diselenggerakan dalam bahasa Inggris) untuk tahun 2006 yang masih terbuka peluang untuk dilirik salah satunya adalah beasiswa Norwegia (http://siu.no/vev.nsf/O/NORAD-NORAD+Fellowship). Kesempatan melamar beasiswa Asean untuk program S2 juga masih tersedia hingga Desember 2005 untuk periode akademis 2006, masih tersedia juga di Nanyang Technological University (www.ntu.edu.sg) serta Asian Institute of Technology Bangkok (www.ait.ac.th).
Setidaknya ada empat sumber beasiswa ke luar negeri yang bisa dipilih; Pertama, beasiswa yang berasal dari program bantuan (grants) pemerintah negara-negara tertentu seperti beasiswa pemerintah Australia melalui program Australian Development Scholarship yang tiap tahunnya disediakan 300-350 bagi mahasiswa dari Indonesia (lihat http://www.adsjakarta.or.id), beasiswa pemerintah Inggris seperti Chevening Scholarship, beasiswa pemerintah New Zealand yang lazim ditawarkan langsung universitas-universitas di New Zealand. Pemerintah Belanda menawarkan berbagai skema beasiswa seperti Stuned (tahun 2002 sedikitnya 192 mahasiswa Indonesia memperoleh beasiswa ini – lihat Kompas, 18 Januari 2003), NFP, Huygens dan Delta. Pemerintah Jepang menyediakan Monbusho scholarship dan masih banyak lagi beasiswa dari pemerintah Prancis, Jerman, Swedia, Belgia, Canada, Singapura, Thailand, Korea, Cina dll.
Sumber lainnya adalah beasiswa dari lembaga-lembaga internasional seperti Asian Development Bank, Beasiswa Erasmus Mundus dari Europan Union (target tahun 2006-2008 adalah menyediakan sedikitnya 2,500 beasiswa untuk mahasiswa internasional). Beasiswa dari lembaga-lembaga PBB seperti Unesco, FAO, maupun dari lembaga-lembaga nirlaba internasional seperti Ford Foundation, Yayasan Sampoerna dan Aminef yang mengelolah beasiswa Fulbright.
Sumber ketiga adalah beasiswa yang disediakan universitas-universitas tertentu di negara maju bagi calon-calon mahasiswa berbakat. Cukup dengan membuka website universitas yang bersangkutan, informasi mengenai beasiswa yang tersedia & persyaratannya bisa dengan mudah diperoleh. Sebagai contoh di Asian Institute of Technology (AIT), sebuah institusi international di Bangkok, Thailand, yang hanya menyelenggarakan pendidikan setingkat S-2 dan S-3 saja, lembaga-lembaga pemerintah/ non-pemerintah dari berbagai negara menyalurkan beasiswa melalui institusi ini.
Sumber keempat bisa diperoleh lewat seorang dosen/profesor/kelompok riset di suatu universitas tertentu. Hal ini dimungkinkan bila sang profesor memperoleh dana riset yang cukup besar. Untuk mengerjakan risetnya, sang profesor memerlukan asisten riset yang seringkali juga mahasiswa pasca sarjana. Dengan menggunakan sebagian dana riset tersebut, sang profesor bisa memberikan beasiswa kepada mahasiswanya, termasuk beaya hidup.
Beasiswa untuk belajar pada jenjang S-1 juga ditawarkan seperti oleh pemerintah Singapura untuk belajar di National University of Singapore dan di Nanyang Technological University.
Bentuk Beasiswa
Bentuk beasiswa bisa beragam, di antaranya yang paling enak tentu saja kalau meliputi beaya perjalanan (pergi dan pulang), beaya kuliah, beaya hidup termasuk di dalamnya asuransi kesehatan, seperti yang ditawarkan oleh Australian Development Scholarship (ADS). Beasiswa ADS bahkan memberikan tambahan beaya hidup kalau sang mahasiswa membawa serta keluarga.
Bentuk yang lain adalah beasiswa yang hanya menanggung beaya kuliah & beaya-beaya lain yang wajib dibayarkan oleh seorang mahasiswa (biasanya termasuk asuransi kesehatan). Dalam hal ini beaya transportasi ke negara tujuan belajar, beaya hidup dll. perlu diupayakan sendiri. Di beberapa negara, misalnya Australia, Amerika Serikat, Jerman, Inggris, mahasiswa diperkenankan bekerja dengan jumlah jam terbatas. Kalau hidup hemat, umumnya uang yang diperoleh bisa dipakai untuk menunjang hidup. Kesempatan bekerja ini bisa diperoleh di lingkungan kampus (di perpustakaan, menjadi tutor, asisten di laboratorium, mengoreksi hasil ujian mahasiswa dll.), bisa juga diperoleh di luar kampus (mengantar koran, petugas kebersihan/cleaner, pengantar makanan dll.).
Keuntungan sekolah di luar negeri
Tidak selalu sekolah/universitas di dalam negeri lebih rendah mutunya di banding sekolah/universitas di luar negeri. Di Amerika Serikat banyak universitas yang bahkan tidak memiliki kampus, dan hanya sekedar menjual ijasah dan gelar. Akan tetapi, umumnya beasiswa hanya akan diberikan untuk bersekolah di lembaga pendidikan yang kualitasnya diakui baik di negara yang bersangkutan.
Pengamat pendidikan dari Surabaya, Dr. Anita Lie, mengatakan keuntungan belajar di negara maju antara lain keunggulan mutu pendidikan, kesempatan untuk mengembangkan wawasan internasional melalui pengalaman hidup dan berinteraksi dengan orang-orang dari berbagai negara (Kompas, 20 Maret 2003). Yang jelas, kemampuan berbahasa asing pastilah akan meningkat.
Bagi mahasiswa pasca sarjana yang menekuni riset di bidang tertentu, suasana akademik yang melingkungi umumnya akan memacunya untuk menghasilkan karya-karya tulis yang layak disajikan dalam pertemuan-pertemuan ilmiah internasional, maupun di jurnal-jurnal ilmiah terkemuka di dunia. Mengapa? Karena umumnya para akademisi di negara maju sangat menyadari pentingnya publikasi, dan sudah terbiasa melakukannya. Hal ini bisa jadi amat berbeda dengan suasana pendidikan di dalam negeri. Beberapa universitas bahkan menyediakan sejumlah dana untuk setiap mahasiswa jalur riset agar dapat menyajikan karya tulisnya di pertemuan ilmiah internasional.
Kemana mencari informasi adanya beasiswa ?
Seperti sudah disinggung di depan, informasi adanya beasiswa paling mudah didapatkan melalui internet. Umumnya lembaga-lembaga pemberi beasiswa memiliki website yang menyediakan informasi-informasi yang diperlukan pencari beasiswa. Beberapa sumber informasi awal dalam bahasa indonesia tersedia di website berikut: http://milisbeasiswa.blogspot.com/, http://www.dikti.go.id/ atau bisa dilihat juga di http://www.scholarshipnet.info/.
Ada pula sebuah kelompok korespondensi surat elektronik internet (email) khusus untuk menginformasikan beasiswa: http://groups.yahoo.com/group/beasiswa dengan anggota lebih dari tiga puluh ribuan atau milist yang khusus ditujukan bagi masyarakat NTT yang tertarik mendapatkan informasi dan sharing di: http://groups.yahoo.com/group/forumacademiantt). Tujuan utamanya adalah menawarkan berbagai layanan informasi beasiswa kepada anggota kelompok, kesempatan bertanya dan saling tukar informasi dll. Keanggotaan kelompok bersifat gratis. Melalui kelompok ini bisa didapatkan alamat-alamat website pemberi beasiswa.
Cara lain adalah melalui pengumuman dan berita di surat kabar. Beasiswa Australian Development Scholarship, Fullbright, Monbusho, British Chevening Award dll. setiap tahun diiklankan di berbagai surat kabar terkemuka di tanah air. Alternatif lain adalah melalui surat menyurat, entah ke kedutaan besar, ke universitas, atau langsung ke profesor-profesor tertentu yang sesuai dengan bidang yang di minati.
Apa saja yang perlu dipersiapkan ?
Hal utama yang perlu dipersiapkan tentu saja bahasa, sesuai dengan bahasa pengantar yang digunakan di universitas tujuan. Umumnya pemberi beasiswa menetapkan syarat kemahiran berbahasa, misalnya TOFL, IELTS dll. untuk bahasa Inggris. Ada pula yang menetapkan syarat kecakapan matematika seperti GMAT, atau tes potensi akademik seperti GRE dll. Acapkali, syarat kecakapan berbahasa menjadi kendala bagi kita. Sebenarnya bangsa Indonesia dikarunia kelebihan untuk mudah belajar bahasa asing yang banyak digunakan di dunia akademik, yaitu bahasa Inggris. Mengapa? karena kita menggunakan abjad yang sama, pula kebiasaan berbahasa Indonesia kurang menjadi kendala untuk mengucapkan kata-kata bahasa Inggris dengan baik. Sebagai bandingan, orang-orang dari Cina, Korea, Vietnam, Thailand dll., mengalami kesulitan ganda dalam belajar bahasa Inggris, karena bahasa ibu mereka menggunakan abjad berbeda, pula lafal bahasa ibu seringkali amat menyulitkan mereka melafalkan kata-kata dalam bahasa Inggris dengan sempurna.
Hal yang lain tentunya a.l. latar belakang pendidikan kita sesuai dengan persyaratan pemberian beasiswa, proposal penelitian untuk mahasiswa jalur riset, surat rekomendasi, sasaran yang jelas, dan motivasi yang kuat untuk menempuh studi lanjut. Kenapa motivasi? Seringkali hal ini menjadi kriteria penting, karena amat menentukan keberhasilan studi.
Akhirnya, selamat berburu beasiswa ke luar negeri !
Penulis:
*) Alumnus FT Unwira Kupang 1999, Penerima beasiswa Chevening Scholarship Award 2004/2005. E-mail: tanlas2000@yahoo.com. Silahkan lihat informasi beasiswa di: http://www.ntt-academia.org
**) dosen tetap FT Unwira Kupang, penerima beasiswa doktor Australian Development Scholarship 2002-2005, dan beasiswa Japan-ADB Scholarship Program 1991-1993.

Juli 16, 2008 - Posted by | BEASISWA, luar negeri

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: